Mendapatkan beasiswa S1 kedokteran di Indonesia cukup mudah. Hal ini dikarenakan rata-rata Perguruan Tinggi yang memiliki Fakultas Kedokteran di dalamnya menyediakan program beasiswa setiap tahun. Program beasiswa yang dimaksud bertujuan untuk mendanai atau menunjang studi mahasiswa kedokteran di jenjang S1 di kampus yang bersangkutan.

Ada dua cara untuk mendapatkan beasiswa kedokteran S1 di Indonesia yaitu melalui pendaftaran sebelum masuk kuliah bagi calon mahasiswa S1 dan melalui pendaftaran di kampus bagi mahasiswa yang sedang aktif kuliah kedokteran.

Pendaftaran Beasiswa kedokteran S1 di Indonesia oleh mahasiswa

Pendaftaran beasiswa kedokteran bagi mahasiswa on going umumnya memiliki persyaratan yang hampir sama di setiap Perguruan Tinggi. Persyaratan tersebut meliputi:

  1.  Resmi terdaftar sebagai mahasiswa Fakultas Kedokteran
  2. Merupakan mahasiswa aktif dengan minimum IPK sebesar 3.00
  3. Tidak sedang menerima beasiswa dari program beasiswa yang lain
  4. Membuat essai (biasanya sesuai tema beasiswa yang berbeda setiap tahun)
  5. Mendapatkan rekomendasi dari Dekan
  6. Mengikuti wawancara dengan tim penilai yang menentukan apakah seorang mahasiswa layak mendapatkan beasiswa.

Jika seorang mahasiswa telah terpilih sebagai mahasiswa, maka akan ada kewajiban yang harus dipatuhi oleh mahasiswa bersangkutan selama program beasiswa masih berlangsung. Kewajiban ini umumnya berupa:

  1. Menandatangani surat kontrak beasiswa serta mematuhinya
  2. Menjaga nilai nilai akademik tidak lebih rendah dari persyaratan minimum IPK penerima beasiswa
  3. Tidak menikah atau hamil selama kuliah
  4. Menjalankan magang atau ikatan dinas sesuai ketentuan.

(Apabila di kemudian hari mahasiswa bersangkutan melanggar ketentuan, maka beasiswa yang diperolehnya bisa diputus.)

Tata cara memperoleh beasiswa-beasiswa tersebut tidak menutup kemungkinan memiliki beberapa poin yang berbeda setiap kampus. Namun, secara umum persyaratan dan kewajiban di atas telah diterapkan di Perguruan Tinggi dengan beasiswa kedokteran bagi mahasiswanya.

Pendaftaran beasiswa Kedokteran S1 oleh Calon mahasiswa

Untuk mendapatkan beasiswa S1 kedokteran, seseorang bisa mendapatkannya dengan mendaftarkan diri pada program beasiswa yang disiapkan kepada calon mahasiswa.  Perguruan Tinggi yang menyediakan beasiswa bagi calon mahasiswa kedokteran biasanya mempersyaratkan:

  1. Merupakan siswa SMA kelas XII jurusan IPA dan atau lulusan SMA setahun sebelumnya.
  2. Memiliki prestasi akademik (wajib) berupa standar nilai akademik dan prestasi non akademik
  3. Sehat jasmani dan rohani
  4. Lulus psikotes dan tes buta warna
  5. Lulus seleksi ke perguruan tinggi bersangkutan.

Setelah resmi menjadi mahasiswa di Perguruan Tinggi, seorang penerima beasiswa dari kelompok ini akan langsung mendapatan pembiayaan berdasarkan ketentuan yang berlaku dari masing-masing program. Saat menjadi penerima beasiswa, mahasiswa bersangkutan akan dikenai kewajiban yang sama yaitu:

  1. Tidak menikah dan hamil selama perkuliahan
  2. Menjalankan kontrak beasiswa
  3. Aktif dalam pengembangan diri
  4. Menjaga standar nilai akademik
  5. Menjalani ikatan dinas dan magang sesuai ketentuan.

Cara mendapatkan beasiswa S1 Kedokteran di Indonesia akan semakin rinci jika kamu mendalami informasi di sumber-sumber resmi sponsor beasiswa. Dan memang sangat dianjurkan demikian agar perubahan informasi yag sering terjadi setiap tahun dapat kamu ikuti sebelum mendaftarkan diri sebagai penerima beasiswa kedokteran yang tersedia di salah satu kampus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *